liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
Keuangan Negara Defisit, Menkeu AS Peringatkan Potensi Gagal Bayar Utang Pemerintah

Keuangan Negara Defisit, Menkeu AS Peringatkan Potensi Gagal Bayar Utang Pemerintah

WASHINGTON, iNews.id – Menteri Keuangan AS, Janet Yellen, memperingatkan potensi gagal bayar utang pemerintah karena keuangan negara defisit.

Yellen mengatakan Pemerintah AS akan mencapai batas utang wajib sebesar US$31,4 triliun, pada 19 Januari 2023. Dengan posisi keuangan negara saat ini, Yellen memperkirakan Pemerintah AS hanya dapat membayar tagihannya hingga awal Juni 2023.

Terkait hal itu, Yellen memaksa Departemen Keuangan untuk meluncurkan langkah-langkah manajemen kas yang luar biasa yang dapat mencegah gagal bayar utang pemerintah AS.

“Ketika batas itu tercapai, Departemen Keuangan harus mulai mengambil langkah-langkah luar biasa tertentu untuk mencegah Amerika Serikat gagal memenuhi kewajibannya,” kata Yellen, dalam sepucuk surat kepada Ketua DPR Kevin McCarthy dan anggota kongres lainnya. pimpinan, pada Jumat (13/1/2023).

Dia mendesak anggota parlemen untuk bertindak cepat menaikkan batas utang untuk melindungi kepercayaan dan pinjaman AS.

“Sementara Departemen Keuangan saat ini tidak dapat memberikan perkiraan berapa lama tindakan luar biasa akan memungkinkan kami untuk terus membayar kewajiban pemerintah, tidak mungkin uang tunai dan tindakan luar biasa akan habis sebelum awal Juni,” kata Yellen.

Per Rabu (11/1/2023), data Departemen Keuangan menunjukkan utang pemerintah AS mencapai US$78 miliar, dengan saldo kas operasi sebesar US$346,4 miliar.

Selain itu, pada Kamis (12/1/2023), Kementerian Keuangan melaporkan defisit anggaran sebesar US$85 miliar pada Desember 2022, akibat penurunan pendapatan dan peningkatan belanja, terutama untuk membayar bunga utang.

Yellen mengatakan bahwa untuk mengantisipasi defisit dan menjaga posisi keuangan negara, Departemen Keuangan AS menangguhkan investasi baru di dua dana pensiun pemerintah untuk pensiun dan perawatan kesehatan bulan ini. Selain itu, Departemen Keuangan juga menangguhkan reinvestasi di Dana Investasi Sekuritas Pemerintah, atau Dana G, bagian dari program tabungan untuk pegawai federal.

Menurut Menteri Keuangan AS, penangguhan investasi pensiun akan dipulihkan setelah pagu utang dinaikkan. “Pengeluaran ini adalah salah satu langkah paling luar biasa yang memungkinkan pemerintah memenuhi kewajibannya, tetapi itu hanya dalam jangka pendek,” kata Yellen.

Karena itu, lanjutnya, sangat penting bagi Kongres untuk bertindak tepat waktu untuk menaikkan atau menangguhkan batas utang.

“Kegagalan untuk memenuhi kewajiban pemerintah akan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada ekonomi AS, mata pencaharian semua orang Amerika, dan stabilitas keuangan global,” kata Yellen.

Dia mengungkapkan, dengan posisi keuangan saat ini, pemerintah AS diharapkan mampu membayar tagihannya hanya sampai awal Juni 2022 tanpa menambah batas utang.

Menurut Yellen, ada banyak ketidakpastian tentang berapa lama tindakan luar biasa dapat mencegah gagal bayar, karena berbagai faktor, termasuk tantangan untuk memperkirakan pembayaran dan pendapatan pemerintah dalam beberapa bulan mendatang.

Partai Republik yang sekarang mengendalikan DPR mengancam akan menggunakan pagu utang sebagai pengungkit untuk menuntut pemotongan pengeluaran dari Demokrat dan pemerintahan Biden. Hal ini telah menimbulkan kekhawatiran di Washington dan di Wall Street tentang pertempuran sengit atas plafon utang tahun ini yang setidaknya dapat mengganggu seperti pertempuran yang berlarut-larut pada tahun 2011, yang mendorong penurunan singkat peringkat kredit AS dan tahun domestik dan domestik. . paksaan. memotong pengeluaran militer.

The Washington Post melaporkan pada Jumat (13/1/2022) sore bahwa Partai Republik telah menyiapkan rencana darurat untuk meningkatkan batas utang. Partai Republik akan mengarahkan Departemen Keuangan untuk memprioritaskan pembayaran tertentu jika AS mencapai batas utang.

Menanggapi surat Yellen, Gedung Putih menyatakan tidak akan bernegosiasi untuk menaikkan plafon utang.
“Ini harus dilakukan tanpa syarat. Tidak akan ada negosiasi untuk itu,” kata juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre kepada wartawan.

Analis telah mencatat bahwa beberapa tagihan Treasury yang jatuh tempo pada paruh kedua tahun ini menghasilkan premi dalam imbal hasil mereka yang mungkin dikaitkan dengan peningkatan risiko gagal bayar.

“Anda mungkin membaca ini sebagian sebagai mencoba membuat Kongres bertindak lebih cepat daripada nanti,” kata direktur ekonomi Pusat Kebijakan Bipartisan Shai Akabas.

Editor : Jeanny Aipassa

Ikuti iNews di Google Berita

Bagikan Artikel:

Starbucks Minta Karyawan Kembali Kerja di Kantor 3 Hari Seminggu Previous post Starbucks Minta Karyawan Kembali Kerja di Kantor 3 Hari Seminggu
Harga Emas Antam Naik Tipis Rp1.000 di Akhir Pekan, Berikut Rinciannya Next post Harga Emas Antam Naik Tipis Rp1.000 di Akhir Pekan, Berikut Rinciannya